04 Mei 2017

Su-35 Segera Masuk Tim Evaluasi Pengadaan

04 Mei 2017

Sukhoi Su-35 (photo : Celgornews)

Hubungan RI – Rusia adalah Hubungan yang Besifat Strategis

Jakarta, DMC – Hubungan Indonesia dan Rusia merupakan hubungan yang bersifat strategis. Oleh karenanya Rusia sangat memahami hubungan yang telah terjalin ini, khususnya yang berkaitan dengan kontrak-kontrak yang sedang berjalan maupun yang akan berjalan diantara kedua negara.

Demikian dikatakan Deputi Dirut Rosoboronexport Mr. Sergey Goreslavsky saat bertemu dengan Sekjen Kemhan Laksdya TNI Dr. Widodo di kantor Sekjen Kemhan Jakarta, Rabu (3/5). Dalam pertemuan tersebut Deputi Dirut Rosoboronexport mengungkapkan bahwa tugas utama delegasi Rusia yang hadir ke Kemhan saat ini adalah untuk membahas bagaimana menyelesaikan proyek-proyek yang sedang berjalan dengan segera.

Lebih lanjut dikatakan delegasi Rusia bahwa dalam pengadaan proyek Sukhoi Su-35 telah melewati beberapa tahapan. Namun ada satu tahapan yang belum direalisasikan yaitu Sidang Tim Evaluasi Pengadaan (TEP). Diharapkan hal tersebut dapat direalisasikan dalam waktu dekat, mengingat kerjasama ini merupakan “Pilot Project” bagi Rusia. Hal ini dikarenakan banyaknya ketentuan baru yang menyertai proyek pengadaan Su-35 ini seperti komponen off–set, imbal dagang dan pendanaan.

Menanggapi hal tersebut, Sekjen mengatakan bahwa kehadiran delegasi Rusia di Kemhan saat ini menunjukkan keseriusan kedua negara untuk membangun kerjasama. Keseriusan Rusia terhadap pembangunan kerjasama alutsista Indonesia tidak hanya ditunjukkan saat ini saja tetapi sejak perang kemerdekaan Indonesia.

Terkait dengan pengadaan Su-35, Sekjen menjelaskan bahwa tahapan yang belum sempat terealisasi yaitu TEP karena Kemhan masih menunggu kepastian dari Kementerian Perdagangan terkait dengan imbal dagang dan Transfer of Technologi (ToT). Untuk itu Sekjen Kemhan berharap semua pihak yang terkait dapat membantu proyek ini agar dapat segera terwujud, seperti TNI AU, Kementerian Perdagangan dan Rosoboronexport Rusia. Tentunya sesuai dengan kapasitas dan fungsinya masing-masing.

Turut hadir dalam pertemuan tersebut selain pejabat Kemhan dan Kemlu, juga hadir diantaranya Atase Pertahanan Rusia untuk Indonesia Mr. Nikolay Nikolayuk, Deputi Dirut Rostec Mr. Yuri Maakev dan Perwakilan Rostec di Indonesia Mr. Michael Korotaev.

Diantara delegasi Rusia yang hadir saat ini merupakan anggota working group untuk imbal dagang. Direncanakan setelah malakukan pertemuan dengan Sekjen Kemhan, delegasi Rusia juga akan melakukan pertemuan dengan pimpinan di Kementerian Perdagangan.

(Kemhan)

32 komentar:

  1. Proses pembeliannya bener bener bulletiniyah... molornya gak tanggung tanggung sampai bertahun tahun lamanya.
    Harusnya MURI memberi penghargaan sebagai proses pembelian alutsists terlamaaaa...

    Btw kenapa kalau beli ke mamarika kok gak selama ini ya prosesnya.

    BalasHapus
  2. Kalo gabah mah di giling terus udah jadi beras itu mungkin udah ribuan ton di gudang bulog badan

    BalasHapus
  3. Wow,nanti indonesia dan singapore akan pengguna jet pejuang paling modern dikawasan...kabur dulu ahh sebelum si mulut jamban yg iri hati ngomel2 lg Wkwkwk

    BalasHapus
  4. Sinetron tersanjung kalah sama ini 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener bro.., semoga " Indah pada waktunya atau Kentang selamanya " 😁

      Hapus
  5. Negara tu sebenarnya tak punya uang.. Pembangunan infrastruktur2 multi years yg trlalu besar dan tak bijak jd beban yg smakin menumpuk selama periode 2014 s.d skrg.. Maka bukan tak mungkin pengadaan alutsista akan banyak yg ditunda krn bukan hal mendesak dibandingkan kontrak2 infrastruktur yg sudah berjalan...

    BalasHapus
  6. wow..indonesia strong !!!

    suwandaru mana lu ?? lagi mou toilet besar besaran ker.. mau subcon dari malaysia?? udah punya pengalaman lama dlm bidang toilet..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak@ gak usah nyampah di mari

      Hapus
    2. Zaka@ tuh bocah mulutnya nyampah,sering asbun dan bau jamban Wkwkwk

      Hapus
    3. mat rempit

      apa ni bro..saya tak cakap dengan awak..saya cari suwandaru.kenapa awak panas hati dgn saya ni.saya takde hina indonesia.awak ni sensitif sangat kenapa.susah la kalau ada orang sensisitif ni..saya cakap dgn orang lain,dia pulak yg terasa hati..wkwkwkk

      Hapus
  7. kebayakan d8 goreng ne su35 blm mateng

    BalasHapus
  8. Ini semua terjadi karena adanya keharusan untuk mendptkan TOT dan atau ofset, semoga pihak TNI dan User semakin sabar dan tercerdaskan selama "long delayed contract" ini.

    BalasHapus
  9. dengar gosip...bola sekarang ada di tangan kementrian perdagangan....rusia juga di wajibkan import komodity perdagangan indo.....soalnya yg dibeli kali ini agak banyak....su35.killo submarine,beriev(4 biji)..bmp3f dlll

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah dingerin gosip kebayakn salah,apa lagi dari jKGR,
      Su35 bisa deal..berarti ada yang jalan buat yang lain terutama BMP3f dan mi26
      Kiloo dan pesawat amfibi itu belum jelas

      Hapus
    2. Benar bung,ane jg denger dari temen ane yg kerja di kemendag

      Hapus
    3. bukan gosip jkgr lah...ini bocoran resmi kemenhan....bahkan bocoran pengganti hawk aja udah di bicarakan...yaitu f16v atau griphen.....soal barang rusia emang terganjal birokrasi antara kementrian pertahanan dan kemendag yg belum sinkron koordinasinya

      Hapus
    4. Suwandaru@ mana ada bocoran dari kemenhan,mana ada orang kemenhan berani ngebocorin...hihihi sini nama orangnya...
      Kalau ente ngomong bocoran mbok yang pasti,kalau masih ada 2 pespur itu bukan bocoran tapi kandidat...
      FA50 juga nasuk utk pengganti hawk

      Hapus
  10. Segera masuk?? Kemane aje dari kemaren. Hahaha. Kabar terakhir bukanya tinggal tanda tangan kontrak? Haha

    BalasHapus
  11. Masih menunggu komen bro muarif dan tupaz flanker

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya hadir sya...tggu ja tgl selangkah lg kontrakny...coz russia gak bsa bwt dpt TOT ny jd imbal dagang ja sma hasil bumi indonesia lg di urusin kemendag..apa aja kebutuhan rusia...mirip2 deal bu mega dlu..krg lebih bgitu...ya lanjutkan...tgl menyentuh garis finish harap bersabar..wlpn uda dongkol...

      Hapus
    2. Tupez@ selangkah dari kapan tahun?
      Dari kemerin begitu terus...akan..akan..
      Masih lama lah ini...😄

      Hapus
    3. Sabar bung zaka x nie bener...coz ny kmrn kt terlalu ngotot mnta Tot Su 35...si rusia berat ksh tot...pling klw mw d ksh cra merawat su 35 aja...bru kt melunak di gnti dngn sistem imbal beli..ya mdh2an deal...klw gak deal jg..nanti menhan nya sya copot..hhhaaahhaaa

      Hapus
  12. Shed @ muarif,agent Robosoexport itu keh...kih kih kih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin juga. Patutla dia bsungguh sungguh promote alatan buatan Russia. Memetik kata2 bro suwanduru mungkin dpt "komisyen".

      Hapus
    2. suwandaru udah insaf bro..jgn dipancing..nanti keluar jurus enjin hilang lagi susah kita..suwandaru byk supporter kat sini..

      Hapus
    3. Peneroka@ apalah kau nih,cem budak kecik sahaje kau nih...sila cakap toilet terus,cuma itu sahaje knowledge kau tuh

      Hapus
    4. Nadine

      kenapa lu lagi allergic dgn toilet ??

      ilmu?? paling2 baca di wikipedia/sumber lain terus lu mau klaim berilmu..Mana tulisan lu sendiri ??

      Hapus
  13. Su35-ID..memasuki episode trakhir..
    One Nation Under Sinetron.

    BalasHapus
  14. Tunda duluu pembelian su 35 mundur gak karuan.... di evaluasi kinerja menhan sekarang sudah gak bisa di tawar tawar lagi .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tenang om klw gak deal jg..menhan mw sya pecat..kinerja gak beres.. Heehheee

      Hapus
    2. He he he...
      Bisa aja nich bung @tupez
      Tetapi memang agak aneh nich sinetron Pembelian alat tempur rusia ni.
      Coba kalo buatan barat silent, silent dan tiba2 su muncul aja.
      Tp itulah negeriku.
      Baik sonde baek ya negeri beta lebih baek

      Hapus
    3. Haa betul itu bung frans...beli buatan barat bagi2 komisiny jlz jd silent...klw beli rusky bingung bgi2 komisiny..wwkkwwkk

      Hapus